Web Ini Merupakan Laman Web Resmi Desa Bungkeng Kecamatan Tanjung Bumi Kabupaten Bangkalan. Web ini Berisi Tentang Seluruh Informasi Desa Bungkeng Baik Berupa Kegiatan Warga, Informasi Desa dan lain-lain.
DESA BUNGKENG
Home » » BAPEDA SUPER PEDAS PAK SUSILO MENGGOYANG LIDAH WARGA BUNGKENG

BAPEDA SUPER PEDAS PAK SUSILO MENGGOYANG LIDAH WARGA BUNGKENG




Dari Sabang hingga Merauke berbagai macam kebudayaan terdapat di Indonesia. Mulai dari Bahasa daerah yang beragam, lagu, baju, upacara tradisional, hingga makanan, masing-masing memiliki keunikan tersendiri. Berbicara mengenai kuliner di Indonesia memang sangat beragam. Dari beragam kuliner khas Indonesia, tentunya tidak semua masyarakat pernah mencicipi tiap kuliner khas yang ada di Indonesia. Contohnya, gudeg khas Yogyakarta, belum tentu orang Kalimantan atau yang lainnya mengetahui jenis makanan tersebut.

Papeda, merupakan salah satu makanan khas yang cukup terkenal di Papua. Makanan ini terbuat dari terbuat dari pohon sagu. (sumber: Kompasiana). Memakan papeda biasanya dibarengi dengan ikan kuah kuning yang mampu menambah kelezatan makanan khas Timur ini. Saat ini papeda hanya disajikan saat-saat acara tertentu  saja.

Berbeda dengan jajanan khas Bungkeng yang biasanya dijajakan oleh Pak Susilo setiap harinya. Bapeda. Bapeda merupakan jajanan yang terbuat dari telur puyuh yang kemudian di goreng di atas wajan. Yang unik dari jajanan Bungkeng ini adalah, dicampur dengan santan yang sudah diberi bumbu dan tepung tapioka. Sekilas jajanan ini mirip dengan papeda makanan khas Timur yang tadi sudah dijelaskan. Hanya saja Bapeda Pak Susilo ini disajikan dengan berbagai macam bumbu seperti balado, bumbu super pedas, dan bumbu manis. Bumbu tersebut akan dicampurkan sesuai dengn permintaan pelanggan. Jajnan ini kemudian digulung dengan bambu, semacam tusuk sate. Teksturnya kenyal dan sedikit lembek.
Pak susilo mengaku bahwa jajanannya ini memang terinspirasi dari makanan khas Papua yaitu Papeda. Hanya saja untuk memudahkan cara makan beliau menggulung Bapedanya dengan bambu. Pak Susilo mengaku mendapatkan keuntungan yang sangat besar dari hasil jualannya. Namun, beliau tidak menyebutkan jumlah nominal keuntunggan setiap harinya. Tiap tusuk Bapeda Pak Susilo dijual seharga 1000 dengan satu telur puyuh. Bapeda super pedas ala Pak Susilo terbukti mampu menggoyang lidah warga Bungkeng. Tidak hanya anak-anak, namun juga orang dewasa. Apalagi ketika terdapat suatu acara di desa Bungkeng. Acara lomba misalnya, hajatan, dan acaraacara lain yang menjadi pusat berkumpulnya warga Bungkeng. Bapeda ala Papeda Papua telah berhasil menarik lidah masyarakat Bungeng berkat inovasi dari Pak Susilo.

0 comments:

Post a Comment